Arti ‘Anumodana’

Posted by on 17 Oct 2012, 09:40 in Blog | in tag: | 0 comments

Dalam bahasa Pāli, kata anumodana berasal dari akar kata ‘mud’ yang berarti ‘berbahagia’, ‘senang’ atau ‘gembira’. Kata-kata seperti pamodana, modana, anumodati, pamodati, modati, pamudita, anumudita, mudita, dan masih banyak lagi memiliki akar kata yang sama, ‘mud’.

Istilah ‘anumodana’ berasal dari awalan ‘anu’ + akar kata ‘mud’ dan akhiran ‘ana’. Awalan ‘anu’ biasanya mengacu pada arti ‘mengikuti’ atau ‘turut’. Sebagai contoh, kata ‘anugacchati’ yang berarti “berjalan mengikuti dari belakang atau mengekor” berasal dari awalan ‘anu’ dan ‘gacchati’ yang berarti ‘pergi’. Akar kata ‘mud’, seperti yang dijelaskan di depan, bermakna ‘berbahagia’, ‘senang’ atau ‘gembira’. Sementara itu, akhiran ‘ana’ diberikan untuk membuat kata tersebut menjadi kata benda.

Mungkin kita bertanya, kenapa setelah awalan, akar kata dan akhiran ini digabung, kok menjadi ‘anumudana’? Sudah menjadi peraturan dalam bahasa Pali bahwa akar kata yang memiliki huruf hidup ‘u’, setelah diberi akhiran yang membuatnya menjadi kata benda, biasanya akan berubah menjadi ‘o’.

Contoh yang lain, akar kata ‘lubh’ diberi akhiran ‘a’ menjadi lobha; akar kata ‘dus’ diberi akhiran ‘a’ menjadi dosa, bahkan kata du + mana (keseluruhannya berarti pikiran stress) menjadi domana. Anumodana yang dikategorikan ke dalam kata benda ini berarti “turut berbahagia”. Berikut ini adalah kata-kata yang memiliki kemiripan arti:

  • Anumodati – dia berbahagia
  • Anumodanti – mereka berbahagia
  • Anumodasi – kamu berbahagia
  • Anumodatha– anda semua berbahagia
  • Anumodāmi – saya berbahagia
  • Anumodāma – kami berbahagia
  • Anumodana – turut berbahagia (follow to rejoice)
  • Anumodanaṃ katvā – setelah ikut berbahagia
  • Anumodanakathā – kata-kata mengenai anumodana
  • dll

Meskipun secara literal kata anumodana berarti ‘turut berbahagia’, dalam kitab suci agama Buddha kata ini selalu digunakan dalam arti yang positif. Biasanya kata ini diungkapkan sebagai perasaan turut berbahagia ketika orang lain berbahagia karena telah melakukan kebajikan.

Dalam Vinaya Piṭaka, para bhikkhu bahkan diwajibkan untuk memberikan anumodanakathā kepada umat awam setelah mereka selesai makan terutama dalam undangan makan. Khotbah yang diberikan para bhikkhu sebelum atau sesudah umat awam memberikan dana makanan disebut anumodanakathā.

Bahkan ketika seorang bhikkhu atau siapa saja mengucapkan “sukhi hotu – semoga anda bahagia” khususnya sebagai wujud terima kasihnya kepada orang lain yang telah berbuat kebajikan kepadanya, ini juga termasuk anumodana.

Sebagai contoh, dalam kitab komentar ada kalimat, “Sā there gharadvāraṃ sampatte pattaṃ gahetvā sappiphāṇitayojitassa khīrapiṇḍapātassa pūretvā hatthe ṭhapesi. Thero “sukhaṃ hotī”ti anumodanaṃ katvā pakkāmi – setelah mengambil mangkok bhikkhu (thera) yang telah berdiri di pintu rumah, wanita itu memenuhi (mangkok itu) dengan susu, ghee, dan gula dan meletakkannya ke tangan (bhikkhu tersebut). Sang bhikkhu pergi setelah memberikan anumodana (dengan mengucapkan), ‘semoga anda berbahagia’”.

Kata-kata anumodana tidak mengharuskan berupa kata-kata yang secara langsung mengungkapkan kata-kata terima kasih. Kata-kata ini bisa berupa Dhamma. Ini terbukti bahwa pada masa Buddha, banyak orang yang mencapai kesucian ketika mendengarkan anumodanakathā dari Buddha atau para bhikkhu.

Contohnya, ibu dan istri Yasa mencapai sotapanna setelah mendengarkan anumodanakathā yang diberikan Buddha. Contoh lain terdapat dalam kitab komentar Majjhimanikāya, 3, hal. 283 versi P.T.S sebagai berikut:

Sā ekadivasaṃ vīthiṃ olokentī ṭhitā kassapassa bhagavato aggasāvakaṃ disvā pakkosāpetvā piṇḍapātaṃ datvā anumodanaṃ suṇamānāyeva sotāpannā hutvā” – Suatu hari, ketika sedang melihat ke jalan dan berdiri, wanita tersebut melihat murid tertinggi Buddha, Kassapa. Ia menyapanya dan memberikan dana makanan. Sewaktu mendengarkan anumodana, ia mencapai kesucian sotapanna.

Kesimpulannya, anumodana biasanya digunakan pada saat seseorang mengungkapkan terima kasihnya kepada orang lain yang telah berbuat kebajikan. Oleh karena itu, karena kata ini selalu bersifat positif, maka kalau kita turut berbahagia, sebagai contoh, ketika orang lain bahagia setelah memberikan kita pil koplo, ini namanya bukan anumodana. ^_^

Sumber: http://indonesiatheravadabuddhistcentre.wordpress.com/2010/08/18/kata-anumodana

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>